Benarkah Bunga Edelweis Rawa Langka dan Dilindungi?

waktu baca 3 menit
Jumat, 10 Mar 2023 22:26 0 1686 Heri Santoso

Jagad maya dibuat heboh atas unggahan kerusakan bunga edelweis rawa akibat kegiatan trail. Banyak yang prihatin atas kerugian yang dialami pembudidaya. Kasus ini makin viral karena berbagai kalangan mengecam tindakan perusakan jenis yang dianggap langka dan dilindungi tersebut.

Dalam botani, bunga edelweis rawa atau yang bernama ilmiah Syngonanthus flavidulus merupakan jenis asli Amerika Serikat (POWO, 2023). Habitat tumbuhan monokotil ini adalah di lahan basah terutama rawa-rawa subtropis (Govaerts, 2004). Genus Syngonanthus sendiri memiliki anggota sekurang-kurangnya 200 jenis yang tersebar di Amerika, Afrika, dan Eropa (Sutter, n.d.; Zona et al., 2012). Oleh karena itu, status bunga edelweiss rawa di Indonesia adalah jenis introduksi yang dikultivasi lantaran memiliki nilai ekonomi tinggi sebagai bunga potong dan tanaman hias lanskap.

Bunga edelweiss rawa,  bunga edelweis rawa,  edelweiss rawa,  edelweis rawa,  edelweiss rawa, edelweis rawa ranca upas, edelweis rawa dilindungi, edelweis rawa adalah

Bunga edelweiss rawa sebagai bunga potong (Foto: twitter/yvjinizm)

Bunga edelweiss rawa jauh berbeda dengan bunga edelweis yang tumbuh secara terbatas di puncak-puncak gunung. Bunga edelweis (Anaphalis javanica) merupakan tumbuhan dikotil yang status konservasinya dinyatakan kritis, maksudnya jenis tersebut akan menjadi punah di alam liar atau akan sepenuhnya punah dalam waktu dekat. Sesuai dengan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan NOMOR P.20/MENLHK/SETJEN/KUM.1/6/2018, bunga edelweis dimasukkan ke dalam daftar tumbuhan dilindungi di Indonesia (KLHK, 2018).

edelweis rawa

Perawakan bunga edelweis (Anaphalis javanica). Credit photo: Heri Santoso

Nah, sampai di sini kita telah menyepakati bahwa bunga edelweis rawa adalah jenis asing. Lantas, bagaimana kedudukannya dalam lingkungan? Sayangnya, Syngonanthus flavidulus oleh beberapa negara federal di Amerika Serikat malah diperlakukan sebagai tumbuhan invasif bagi perairan (IFAS 2023). Sebagai tumbuhan invasif bunga edelweis rawa memiliki daya regenerasi yang tinggi akibatnya dapat menggeser jenis-jenis asli. Apabila tidak ditangani dapat menimbulkan pemerosotan keanekaragaman hayati hingga kerugian ekonomi (Tritrosoedirdjo et al. 2016).

 

Referensi

  1. https://powo.science.kew.org/taxon/urn:lsid:ipni.org:names:248224-2
  2. https://www.invasive.org/browse/taxthumb.cfm?fam=1469
  3. Govaerts, R. (2004). World Checklist of Monocotyledons Database in ACCESS: 1-54382. The Board of Trustees of the Royal Botanic Gardens, Kew.
  4. KLHK. (2018). Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor P.20/MENLHK/SETJEN/KUM.1/6/2018 Tentang Jenis Tumbuhan dan Satwa Yang Dilindungi. Kementrian Lingkungan Hidup Dan Kehutanan, 1–29.
  5. Sutter, G. (n.d.). National Recovery Plan for the Austral Pipewort Eriocaulon australasicum.
    Tjitrosoedirdjo, S.S., I. Mawardi, S. Tritrosoedirdjo. 2016. SEAMEO BIOTROP Southeast Asian Regional Centre for Tropical Biology. 101 Hal. Bogor, Indonesia.
  6. Zona, S., Davis, P., Gunathilake, L. A. A. H., Prince, J., & Horn, J. W. (2012). Seeds of eriocaulaceae of the United States and Canada. Castanea
Heri Santoso

Heri Santoso

Botanist, CEO of Generasi Biologi Indonesia Foundation

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Arsip

Kategori

Kategori

Arsip

LAINNYA
x